Kuartal IV tahun 2010 seharusnya menjadi kabar gembira bagi pabrikan smartphone. Berdasarkan data IDC, penjualan smartphone pada kuartal ini di seluruh dunia mencapai 100,9 juta unit, melampaui penjualan PC sebesar 92,1 juta unit. Penjualan smartphone tumbuh sekitar 88% dari periode yang sama tahun sebelumnya. Smartphone berbasis Android paling menikmati berita ini, dengan penjualan mencapai 33,3 juta unit menurut data Canalys. Apple ikut menikmati kabar gembira ini. 14,1 juta unit iPhone berhasil dijual pada kuartal ini.

Tetapi tampaknya bukan kabar gembira bagi salah satu produsen smartphone yang selama ini dikenal sebagai penguasa pasar, Nokia. Karena penjualan smartphone berbasis Android sebesar 33,3 juta unit tersebut, berati berhasil menguasai 32,9% pangsa pasar. Kondisi itu menjadikan tahta pemimpin pasar smartphone yang selama ini dikuasai Nokia harus diserahkan kepada smartphone berbasis Android. Motor pertumbuhan Android adalah Samsung dan HTC yang menyumbang 45% dari total penjualan smartphone Android. Angka penjualan Nokia sebetulnya masih tinggi (menurut data TechSpot) sebesar 28,3 juta unit yang berarti 30,6% pangsa pasar. Tetapi trend yang terus menurun menyebabkan kabar tersebut tidak terlalu menggembirakan bagi Nokia. Pangsa pasar Nokia turun hampir 10% dari tahun sebelumnya (Baca juga Misteri Nokia dalam Episode Smartphone vs Tablet).

Kondisi tersebut diperkuat oleh pernyataan CEO baru Nokia, Stephen Elop. Mantan eksekutif Microsoft ini mengakui adanya krisis di Nokia, terkait pemasaran smartphone tersebut. Diakui bahwa produknya tidak mampu menjawab tantangan Apple dan Google Android. Salah satu kutipannya yang terkenal adalah: “Nokia, our platform is burning”. Platform yang dipakai Nokia selama ini adalah Symbian dan MeeGo. MeeGo adalah platform yang dikembangkan Nokia bersama dengan Intel. Symbian secara tradisi adalah andalan Nokia. Pada saat pengembangan MeeGo, Nokia sempat mendeklarasikan Symbian go open source. Tetapi tidak beberapa lama kemudian memutuskan untuk mengembalikan pengembangan Symbian ke Nokia. Pada tahun 2010, Nokia telah menghabiskan biaya tidak kurang dari $ 4 milyar untuk penelitian dan pengembangan (Bernstein Research).

Mau tidak mau, Nokia harus mengambil langkah strategis untuk menghadapi perubahan lingkungan bisnis tersebut. Pada awal tahun ini, muncul spekulasi bahwa Nokia akan berpaling kepada platform di luar Symbian dan MeeGo. Spekulasi tersebut memunculkan dua kandidat besar: Microsfot Windows Phone atau Google Android. Februari 2011, beberapa investor mendesak Nokia untuk bekerjasama dengan Microsoft. Saham Nokia sempat naik, saat diberitakan dilayangkannya surat terbuka dari para analis kepada Nokia untuk menggunakan Windows Phone 7.

Lalu, kenapa Nokia mengumumkan bahwa mereka telah memilih Microsoft sebagai strategic partnernya? Kenapa bukan Android? Berikut ini adalah tujuh alasan yang mungkin bagi Nokia.

Pertama, Stephen Elop pada sebuah konferensi keuangan Nokia tahun ini, menyatakan keinginan untuk bergabung ke ekosistem yang kompetitif. Dan Microsoft mempunyai brand dan ekosistem yang kuat pada industri ICT (Information & Communication Technology). Kedua, bila Nokia bergabung dengan Android, maka mereka akan menghadapi tantangan besar untuk bisa mengejar Samsung dan HTC. Ketiga, Nokia pasti berharap aliansinya akan mampu membangun diferensiasi yang kuat. Diferensiasi yang kuat ini diharapkan mampu mendorong Nokia untuk membalikkan keadaan, menjadi mesin pertumbuhan smartphone Nokia. Dan harapan tersebut akan mendapat tantangan besar dengan banyaknya pabrikan yang mengusung platform Android. Keempat, tampaknya Nokia bertekad untuk kembali ke kompetensi kuncinya, yaitu pada pengembangan perangkat keras. Sedangkan pengembangan perangkat lunak akan berharap pada dukungan penuh dari Microsoft. Smartphonenya akan menggunakan Windows Phone sebagai sistem operasinya. Layanan pencarian Nokia akan menggunakan Microsfot Bing. Ovi Store akan diintegrasikan dengan Microsoft Market Place. Ovi Maps akan menjadi bagian dari Microsoft mapping service. Kelima, Microsoft bisa dianggap mempunyai nasib yang sama dengan Nokia. Windows Phone perlu dukungan untuk meningkatkan penyerapan pasar. Sampai saat ini, penjualan Windows Phone”baru” mencapai 2 juta unit. Dan salah satu dukungan penting yang diperlukan Microsoft adalah dukungan pengembangan perangkat keras yang memadai. Kondisi ini diharapkan mendukung alasan berikutnya: keenam, Microsoft diharapkan menjadi partner yang lebih seimbang. Posisi tawar Nokia diharapkan tetap kuat dalam kemitraan strategis ini. Posisi yang mungkin akan sulit didapatkan bila memilih Google yang telah mempunyai posisi yang kuat di pasar smartphone, bersama Samsung, HTC, LG, Motorolla dan beberapa pabrikan lain. Ketujuh, CEO Nokia, Stephen Elop adalah mantan eksekutif Microsoft sehingga secara psikologis mempunyai kedekatan yang lebih dibandingkan dengan Google.

Bagaimana masa depan kemitraan strategis ini? Sangat menarik untuk kita ikuti perkembangannya. Untuk sementara, investor belum yakin terhadap pilihan Nokia ini. Beberapa saat setelah pengumuman Nokia tersebut, nilai saham Nokia masih cenderung turun. Tetapi, bagaimana pendapat Anda? Ada alasan lain Nokia lebih memilih Microsoft? Please share with us @ http://kopicoklat.com dan bersama belajar marketing melalui studi kasus marketing atau studi kasus pemasaran Indonesia dan internasional.