Belajar Tentang Hidup dari Angkot dan Warung Kopi (1)

Belajar tentang hidup dan kehidupan bisa di mana saja dan kapan saja, tetapi dua tempat yang sangat menarik adalah di angkot dan warung kopi.

Kenapa dua tempat tersebut? Salah satunya karena di tempat tersebut, ada waktu yang cukup untuk melakukan pengamatan terhadap manusia, lingkungan dan interaksi antar manusia atau antara manusia dan lingkungan. Jenis manusia, lingkungan dan interaksinya pun sangat beragam. Values atau nilai-nilai kehidupan yang muncul ke permukaan sangat menarik untuk diamati dan dipelajari. Bahkan, kadang-kadang mengejutkan.

Berikut beberapa cerita singkat tentang kehidupan yang unik, menarik yang sempat tertangkap dalam benak pada kurun waktu sekitar tiga tahun ini. Pada bagian 1 tulisan ini ada 3 episode pelajaran hidup yang terjadi pada suatu malam, April 2017.

 

Episode 1: Jangan Menghakimi

Hampir lewat tengah malam. di jalanan kota Bandung. Tubuh penat, tetapi semangat tidak berbanding lurus, karena sebentar lagi bertemu keluarga di rumah. Angkot yang sudah uzur berjalan biasa saja.

Saya tidak memperhatikan pengemudinya, sampai tiba-tiba penumpang di dekat pintu berkata, “Kiri depan, teh”. Kenapa dia memanggil “teh”… bukan “mang” atau “pak” seperti lazimnya? Saya menoleh ke arah suara, dan dengan cepat mata tertarik untuk menggeser pandangan ke arah kanan, seperti ikan koi yang secepat angin menggeser pandangan ke arah makanan yang jatuh ke air. Seketika itu juga terasa dua alis tertarik ke atas…. Tampak di sebelah kanan, ternyata pengemudi angkotnya seorang wanita, dengan tato di lengan kirinya. Perjuangan.

 

Episode 2: Berdua Saja

Tepat tengah malam. Berganti angkot di salah satu terminal. Seorang penumpang di angkot yang sama, tampak mengikuti di belakang saya dan ternyata juga berganti ke angkot yang sama.

Dia hendak membuka pintu kiri depan angkot, tapi segera membatalkannya. Ada seorang ibu tertidur pulas di kursi sebelah pengemudi.

Pengemudi angkot langsung minta maaf, dan tanpa diminta, menjelaskan bahwa tadi istrinya ingin menemaninya kerja malam ini. “Sedikit cemas, banyak rindunya”, kata Payung Teduh. Kesetiaan.

 

Episode 3: Percakapan Rahasia

Baru saja lewat tengah malam. Masih di dalam angkot menuju rumah. Di tengah perjalanan, seorang penumpang naik.

Tangan kirinya memegang smartphone tipis berwarna coklat muda. Setelah duduk, tangan kirinya bergerak menempelkan smartphone nya ke telinga kirinya.

Sekilas tampak home screen smartphone berbasis Android. Tanpa terlihat aplikasi yang terbuka, tidak terlihat juga panggilan telepon yang aktif. Tetapi selama perjalanan dia tetap menempelkan smartphone nya di telinganya dan beberapa kali terdengar dia bergumam seperti sedang bercakap-cakap dengan seseorang… atau sesuatu. Sesekali berganti dari telinga kiri ke kanan, atau sebaliknya.

Sampai akhirnya dia turun dari angkot, membayar, dan kemudian menempelkan kembali smartphone nya di telinganya sambil berjalan menjauh. Misteri.

 

Sederhana. Tiga cerita yang bisa saja diabaikan. Tetapi, kenapa dalam pikiran dan hati terasa menerima banyak terang. Terang yang melampaui informasi. Banyak values atau nilai-nilai kehidupan seperti lalu lalang di kepala. Kelihatannya selama ini saya salah memahami arti kata sederhana.

Tidak perlu menguraikan makna cerita atau nilai-nilai kehidupan yang memenuhi pikiran saat itu kepada pembaca cerita ini. Karena itu wilayah pikiran dan hati masing-masing. Ini bukan sinetron yang di dalamnya pemerannya bebas mentransformasikan pikiran dan perasaannya dalam kata-kata yang bisa didengar oleh penonton. Bukan maksud kisah ini  juga untuk menggurui. Jadi, sila para pembaca yang budiman mengembara dalam pikiran dan hati masing-masing untuk menemukan nilai-nilai itu. Atau boleh juga mengabaikannya. Kita orang-orang merdeka.