Posts tagged business model

Apa kabar Amazon vs Google?

1

Ramainya kompetisi di kategori tabletPC dan smartphone, selalu membawa kita mengarah ke tiga pemain besar: Apple, RIM dan Google. Kenapa? Karena ketiganya memang mempunyai pengaruh besar dalam industri tersebut. Ketiganya juga sukses membangun model bisnis yang memanfaatkan ekosistem perangkat keras, perangkat lunak dan berbagai konten internet. Apple menjadi pelopor dengan iTunes ecosystem yang terus berkembang dalam Apple App Store. RIM mengembangkan Blackberry App World, dan kemudian Google mempunyai Android Market yang bisa diakses oleh para pengguna perangkat berbasis sistem operasi Android.

Bagaimana jalannya kompetisi antara tiga pemain besar tersebut sekarang? Trend menunjukkan Android tumbuh paling cepat, dan sudah melampaui market share Blackberry di Amerika Serikat. Dari sisi penjualan, Android dikabarkan telah mendominasi. Menurut AC Nielsen, sebesar 40% pembeli smartphone di Amerika Serikat memilih Android.

Di tingkat global, penjualan smartphone berbasis Android sudah melampaui Apple dan Blackberry, wlaupun masih di bawah Symbian-nya Nokia. Menurut Gartner, pada triwulan III tahun 2010, penjualan smartphone Android sudah mengambil porsi 25,5%. Padahal pada periode yang sama tahun sebelumnya hanya 3,5%. Nokia memang masih memimpin dengan 36,6%, tetapi turun drastis dari tahun sebelumnya, 44,6%. Demikian juga dengan Blackberry, turun dari 20,7% menjadi 14,8%. Sedangkan Apple dengan sistem operasi iOS berhasil sedikit menahan serbuan Android, turun sedikit, More >

Kebut-kebutan Blackberry vs iPhone

Akhir-akhir ini saya banyak menemukan artikel marketing yang mengulas Nokia vs Blackberry. Tetapi dalam belajar marketing melalui studi kasus marketing kali ini saya lebih tertarik untuk sharing marketing ideas dalam kebut-kebutan antara Blackberry dan iPhone. Dari laporan lembaga riset Gartner, pada tabel di bawah ini,, tampak bahwa pertumbuhan di pasar Smartphone menjadi milik HTC, RIM dan Apple. Tetapi bila dilihat market share-nya, maka tampak ”perseteruan” paling seru terjadi antara RIM Blackberry dan Apple iPhone. Market leader masih menjadi milik Nokia, tetapi dengan pertumbuhan 4,4% atau jauh dari ketiga pesaing terdekatnya, maka bila tidak ada perubahan signifikan, posisinya di puncak akan semakin lemah.

Banyak hal unik bila kita mencermati kebut-kebutan penjualan antara RIM Blackberry dan Apple iPhone. Sehingga banyak hal bisa jadi bahan bagi kita untuk belajar marketing dan sharing marketing ideas melalui studi kasus marketing tersebut. Salah satunya, keduanya mengandung unsur buah-buahan di brand yang menjadi mesin pertumbuhannya. RIM mengusung buah Blackberry, sedangkan buah Apple merupakan corporate brand yang menaungi iPhone.

Hal unik berikutnya adalah bisnis model serupa yang dikembangkan keduanya, yang juga membedakannya dengan Nokia yang mulai keteteran dalam mengejar pertumbuhan para pesaingnya tersebut. Bisnis model Blackberry dan iPhone adalah bisnis yang menggabungkan device, network dan application atau content seperti yang pernah dibahas dalam More >

Demam Buah di Gadget Market?

0

Di pasar gadget telekomunikasi, Blackberry dan iPhone kini menjadi trend khususnya pada pasar smart phone. Mari share marketing ideas dan belajar marketing dengan berawal dari laporan Gartner Research pada bulan Mei 2009. Market share Nokia yang secara tradisi menguasai market ini terus turun. Pada kuartal I 2009, market share Nokia di pasar smart phone turun menjadi 41,2% dibandingkan pada kuartal yang sama tahun sebelumnya sebesar 45,1%. Research in Motion, dengan produk Blackberry terus naik dari 13,3% pada thaun 2008 menjadi 19,9% pada tahun 2009. Demikian juga dengan iPhone dari Apple melonjak dari 5,3% menjadi 10,8%. Dan kebetulan keduanya menggunakan nama buah : Blackberry dan Apple

Dalam era konvergensi teknologi dan industri telekomunikasi, media dan informasi saat ini, perdebatan mengenai bisnis model yang menjanjikan masih sangat seru. Salah satu bisnis model yang sering dijadikan acuan dan diskusi adalah bisnis model Telco 2.0 yang dipopulerkan oleh STL Partners. Bisnis model ini mengubah bisnis model lama yang disebut “one-sided business model” menjadi “two-sided business model”. Disebut one-sided karena aliran revenue yang mengalir satu jalur dari end user ke operator telekomunikasi dan selanjutnya ke supplier.

one sided business model

Dengan adanya fenomena konvergensi dari tiga atau lebih industri ini menyebabkan diperlukannya bisnis model baru. Salah satu konsepnya adalah two-sided, disebut demikian karena telco memberikan layanan ke dua sisi, yaitu More >

Go to Top